oleh

Banjir dan Longsor Terjang 2 Nagari di Agam, Puluhan Rumah Terendam

AGAM,- Dua nagari (desa adat) di Kabupaten Agam, Sumatera Barat dilanda banjir dan tanah longsor akibat curah hujan cukup tinggi melanda daerah itu, Minggu (24/11/2019).

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Agam, Muhammad Lutfi AR mengatakan, banjir itu terjadi di Jorong Gantiang, Nagari Sitanang, Kecamatan Ampeknagari.

Akibatnya sekitar puluhah rumah milik warga digenangi air disertai lumpur. “Kami masih melakukan pendataan jumlah rumah terendam banjir dan kerugian materil,” katanya.

Selain di Sitanang, tanah longsor juga terjadi di Koto Baru, Nagari Koto Tuo, Kecamatan Ampekkoto. Akibatnya longsor menutupi sebahagian akses jalan dengan tinggi satu sampai 1,5 meter dan panjang tiga meter, sehingga jalan hanya bisa dilewati kendaraan dengan sistem buka tutup.

Material longsor sedang dibersihkan oleh tim gabungan BPBD, Satpol PP Damkar, Polri, TNI, KSB, pemerintah kecamatan, pemerintah nagari dan masyarakat.

“Dalam waktu dekat material longsor sudah selesai dibersihkan, sehingga akses lalulintas menjadi normal,” katanya.

Lutfi menuturkan, banjir dan longsor akibat curah hujan cukup tinggi melanda daerah itu sejak Minggu sore. Karena itu, dia mengimbau warga untuk meningkatkan kewaspadaan dengan cara mengungsi ke daerah aman.

“Segera mengungsi ke rumah tetangga yang aman dari banjir, longsor dan lainnya, agar tidak menjadi korban,” katanya.(ines)

example banner

This site is using SEO Baclinks plugin created by Locco.Ro

example banner

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed